1. Beranda
  2. Artikel
  3. Berita Kampus
  4. Universitas Di Yogyakarta Ini Raih Penghargaan Subroto 2017

Kategori

Universitas Di Yogyakarta Ini Raih Penghargaan Subroto 2017

Universitas Di Yogyakarta Ini Raih Penghargaan Subroto 2017

Rating: 0.0 - out of 5stars
02 Oktober 2017 0 Komentar
Penulis:

Universitas di Yogyakarta ini berhasil meraih penghargaan Subroto 2017 di bidang Inovasi Energi Kategori Prakarsa Kelompok Masyarakat. Universitas yang tengah berbahagia tersebut yakni Universitas Islam Indonesia (UII).

Penghargaan Subroto 2017 – Universitas Islam Indonesia

Berkat kerja keras serta konsistensi UII dalam melakukan penelitian, mengembangkan dan mengedukasi masyarakat tentang pentingnya energi terbarukan nyatanya berbuah manis. Hingga pada akhirnya universitas di Yogyakarta ini mampu meraih Penghargaan Subroto 2017 dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM). Penghargaan diberikan berdasarkan Keputusan Menteri ESDM No. 3086 K/74/MEM/2017 tertanggal 13 September 2017 tentang Penerima Penghargaan Energi Prakarsa tahun 2017.

Penghargaan diberikan secara langsung oleh Menteri ESDM, Ignasius Jonan kepada Rektor UII, Nandang Sutrisno, SH., LLM, M.Hum, Ph.D di Jakarta beberapa saat lalu. Turut hadir dalam penyerahan penghargaan, Dekan FTI UII, Dr. Imam Djati Widodo, M.Eng Sc dan dosen FTI UII, Setyawan Wahyu Pratomo, ST, MT.

Baca: 14 Universitas Dan 10 Politeknik Terbaik Versi Kemenristekdikti

Penghargaan Subroto merupakan penghargaan yang diberikan kepada pihak yang dinilai berjasa, mempelopori serta berkomitmen tinggi untuk mengembangkan energi inovatif dan terbarukan yang dapat memberi kesejahteraan kepada masyarakat. UII menjadi satu-satunya perwakilan perguruan tinggi dan satu-satunya universitas di Yogyakarta yang mendapat kehormatan menerima penghargaan. Nama penghargaan diambil dari tokoh Prof. Dr. Subroto yang telah berjasa besar meletakkan pondasi pengembangan energi inovatif di Indonesia.

Rektor UII, Nandang Sutrisno, SH., LLM, M.Hum, Ph.D mengungkapkan rasa syukurnya di sela-sela kegiatan penerimaan penghargaan.

“Alhamdulillah, kita, Universitas Islam Indonesia ikut serta berkontribusi menyelamatkan bumi melalui karya bakti FTI yang berinovasi memanfaatkan energi sinar matahari” ungkapnya.

Sementara itu, Dekan FTI UII, Dr. Imam Djati Widodo, M.Eng Sc bahwa FTI UII memiliki kebijakan strategis untuk mendorong pemanfaatan energi terbarukan di lingkungan fakultas. Hal ini ditunjukkan dengan pemasangan solar cell yang berkekuatan 2×5.000 Watt untuk kepentingan menyalakan proyektor di lingkungan FTI UII.

“Nilai investasi untuk solar cell di FTI senilai 522 juta. Di samping itu, kita juga telah mengganti lampu dengan LED sehingga mampu menghemat energi hingga 50%”, terangnya.

Kebijakan inilah yang mendorongnya memberanikan untuk mengajukan UII agar dinilai oleh tim Kementerian ESDM dalam penghargaan Subroto. Menurutnya perolehan penghargaan bukan tujuan utama melainkan sebagai pemantik untuk bekerja lebih baik lagi.

Baca: 8 Kampus Favorit di Yogyakarta, Mana Tujuanmu?

Senada, Setyawan Wahyu Pratomo, ST, MT, selaku Ketua Tim Solar Project FTI UII mengatakan penghematan pengeluaran biaya listrik yang dikeluarkan oleh FTI UII cukup signifikan dengan adanya solar cell.

“Penghematan listrik setelah dikalkulasikan terus meningkat seiring dengan bertambahnya umur PLTS yang dipasang di FTI. Penghematan ditaksir mencapai Rp. 55.552.589/tahun, dan Rp.833.288,831,-/15 tahun sesuai dengan data rata-rata tarif kenaikan listrik (TDL) 4,5%/tahun”, ujarnya.

Di samping UII, Yayasan Lengis Hijau, Kota Denpasar, Propinsi Bali, selanjutnya Kelompok Masyarakat Desa Rantau Sakti, Kabupaten Rokan Hulu, Propinsi Riau dan Kelompok Masyarakat Desa Cirompong, Kabupaten Garut, Propinsi Jawa Barat juga dinobatkan menerima Penghargaan Subroto 2017 Bidang Inovasi Energi Kategori Prakarsa Kelompok Masyarakat.

Submit your review
1
2
3
4
5
Submit
     
Cancel

Create your own review

Average rating:  
 0 reviews
linecolor

    






Artikel Terkait