1. Beranda
  2. Artikel
  3. Berita Kampus
  4. Hasil Merger, Universitas Jenderal Ahmad Yani Yogyakarta Resmi Berdiri

Kategori

Hasil Merger, Universitas Jenderal Ahmad Yani Yogyakarta Resmi Berdiri

Hasil Merger, Universitas Jenderal Ahmad Yani Yogyakarta Resmi Berdiri

Rating: 0.0 - out of 5stars
27 Februari 2018 0 Komentar
Penulis:

Universitas Jenderal Ahmad Yani Yogyakarta merupakan perguruan tinggi swasta (PTS) baru di kota Gudeg ini. Kampus ini merupakan hasil merger dua perguruan tinggi, yakni STIKES A. Yani dan STMIK A. Yani. Kedua kampus telah resmi bergabung sesuai dengan Surat Keputusan dari Kemenristek Dikti, Senin (26/2/2018). Selain itu, Kopertis Wilayah V DIY mendorong PTS yang kekurangan mahasiswa untuk mengikuti jejak kedua kampus tersebut.

Koordinator Kopertis Wilayah V DIY Bambang Supriyadi menjelaskan, merger PTS di Jogja perlahan mulai terealisasi.

“Jadi hari ini merupakan suatu bukti bahwa merger dilakukan dan pemerintah tidak mempersulit permohonan merger PTS. Ini salah satu bukti merger yang sudah keluar SKnya, bukti kemudahan juga dalam mengurus merger karena pemerintah yang menganjurkan,” terangnya, Senin (26/2/2018) dilansir dari Solopos.com.

Baca: Jumlah Mahasiswa Kurang Dari 1000, Wajib Gabung Dengan Kampus Lain

Kedua PTS tersebut, lanjutnya, mulai melakukan proses pengajuan merger ke Kemenristekdikti pada Agustus 2017. Sehingga tidak sampai setahun, pengajuan itu telah disetujui.

Bambang menilai, berdasarkan evaluasinya selama ini, STIKES A. Yani tergolong baik, namun untuk STMIK awalnya butuh dukungan kampus yang representatif dan kemudian membangun di kawasan ringroad hingga perlahan berkembang.

“Karena yayasan sama dan dari sisi persyaratan memenuhi dan akhirnya memutuskan merger, kami menyambut positif sehingga meningkat jadi universitas,” kata dia.

Selain kedua kampus itu, lanjutnya, saat ini ada dua PTS lagi yang dalam proses merger dan telah diajukan kepada Kemenristekdikti yaitu AKA Farma dan Stikes Al Islam. Dua kampus itu akan bergabung menjadi satu.

“Untuk keduanya [AKA Farma dan Stikes Al Islam] masih menunggu keputusan dari Jakarta,” ujarnya.

Diharapkan, akan ada lebih banyak kampus yang tertarik untuk merger, agar dapat memperbaiki kualitas yang sudah ada. Saat ini, sudah ada beberapa kampus yang telah merger dan berubah statusnya menjadi universitas. Salah satunya adalah Universitas Muhammadiyah Sinjai.

Baca: Hasil Merger, Universitas Muhammadiyah Sinjai Ditargetkan Lahir Tahun 2019

Submit your review
1
2
3
4
5
Submit
     
Cancel

Create your own review

Average rating:  
 0 reviews
linecolor

    






Artikel Terkait